Contoh Kalimat Kompleks dan Simpleks beserta Pengertiannya

Berikut ini adalah contoh - contoh kalimat kompleks dan simplek - Namun sebelum itu, ada baiknya kita pelajari dahulu pengertian kalimat - kalimat ini. 


Kalimat adalah rangkaian kata yang membentuk suatu makna. Kalimat sendiri memiliki struktur yang terdiri dari unsur – unsur kalimat, diantaranya adalah Subjek (S), (Predikat), Objek (O), dan juga bisa ditambahkan Keterangan (K), atau Pelengkap (Pel).

Berdasarkan struktur penyusunya, kalimat dikelompokkan menjadi kalimat kompleks dan kalimat simpleks.

Kalimat kompleks

Kalimat kompleks adalah kalimat yang memiliki lebih dari satu struktur kalimat. Dengan kata lain, kalimat ini memiliki lebih dari satu verba utama atau predikat karena memiliki dua aksi, kejadian, atau peristiwa. Kedua struktur tersebut biasanya dipisahkan oleh koma, konjungsi, atau bahkan tidak memiliki tanda atau konjungsi sama sekali.

Contoh :

Ia   membeli   sepeda motor baru   karena   dia   memiliki   banyak uang.
 S        P                   O                      C           S          P                   O

Shinta   menyanyi   di taman, burung pun bersiul  dengan sangat merdu.
   S              P                 K             S                P                    K                

Budi  membayangkan  masa lalunya  ketika  dia  menjadi  seorang pejuang.  
   S                P                   O                  C       S          P                 K


Jenis – jenis kalimat kompleks

1. Kalimat Kompleks Hipotatik

Kalimat ini adalah kalimat kompleks yang memiliki dua struktur kalimat yang kedudukan antara strukturnya bertingkat. Dengan kata lain, kalimat ini terdiri dari struktur – struktur yang tidak sejajar atau setara dan kemudian digabungkan menjadi satu dengan konjungsi. Biasanya kalimat ini memiliki konjungsi seperti, ketika, apabila, jikalau, karena, sehingga, sebelum, dan lain – lain.

Contoh – contoh kalimat komplek hipotatik

1. Agus sedang menonton televisi ketika aku mengunjunginya di rumah.
3. Kamu akan menjadi anak yang rajin, apabila kamu belajar dengan sangat giat.
4. Kita semestinya sudah sampai di Jakarta, jika tidak terjebak kemacetan ini.
5. Adik menangis dengan sangat keras karena ditinggal oleh ibu ke pasar.
6. Dia bekerja dengan sangat giat, sehingga bisa menjadi sukses seperti sekarang ini.
7. Sebelum pergi ke luar rumah, Ani selalu berdoa dengan khusyuk.
8. Ketika aku sampai di sekolah, Budi sudah menyelesaikan tugas piketnya.
9. Ayam jantan berkokok dengan sangat keras sesudah matahari muncul dari peraduannya.
10. Pedagang itu bekerja keras agar dia bisa menafkahkan keluarganya.

2. Kalimat Kompleks Paratatik

Kalimat ini adalah kalimat komplek yang tersusun oleh dua buah struktur kalimat yang memiliki kedudukan setara atau sejajar. Biasanya kalimat kompleks ini ditandai dengan konjungsi seperti, dan, tetapi, sedangkan, atau, hanya, dan lain – lain.

Contoh kalimat komplek paratatik

1. Andi sangat giat bekerja dan rajin belajar.
2. Budi mengajak Ani untuk pergi ke sekolah tetapi Ani tidak mau pergi bersamanya.
3. Aku sudah berusaha dengan sangat keras, sedangkan dia hanya diam saja.
4. Jangan pernah menegur atau berbicara dengan orang asing.
5. Budi tidak bermaksud untuk kasar, hanya saja dia terlalu menyayangi adiknya.
6. Pengusaha itu pernah mengalami kegagalan, jadi dia tidak mungkin putus asa secepat itu.
7. Pertama – tama dia menipuku, lalu dia berani menipu orang tuanya sendiri.
8. Andi memberi makan kucingnya, kemudian dia juga memandikannya.
9. Ayah membeli daging ayam dan daging sapi di pasar.
10. Rita tidak memiliki apapun tetapi gayanya sangat sombong. 


Kalimat Simpleks

Kalimat simpleks yang disebut juga dengan kalimat simple adalah kalimat yang hanya terdiri dari satu verba utama atau predikat karena kalimat ini hanya memiliki satu aksi, peristiwa, atau tindakan saja. Kalimat ini biasanya hanya berpola S P, S P O, S P O K, atau S P O K Pel.

Contoh kalimat simpleks 

1. Shinta menangis.
2. Ibu menyiram bunga.
3. Adik terjatuh dari atas mobilnya di jalanan itu.
4. Aku bertemu dengan gadis yang berambut keriting itu di pasar.
5. Harimau itu menerkam buruannya dengan sangat tajam seperti pisau.


Perbedaan Kalimat Kompleks dan Simpleks

Perhatikan contoh kalimat di bawah ini!

1. Singkong dan mantang disukai oleh masyarakat Indonesia.
2. Budi belajar dengan sangat giat karena dia tidak mau tinggal kelas.
3. Singkong dan mantang yang ditanam oleh petani itu memiliki ukuran yang sangat besar.
4. Singkong yang besar itu digolongkan dalam kelas A dan mantang itu juga berasal dari kelas yang sama.

Kalimat no 2 dan 4 merupakan kalimat kompleks karena memiliki dua buah verba, yaitu belajar dan tidak mau, digolongkan da berasal.

Kalimat no 3 dan 4 merupakan kalimat simpleks karena memiliki satu verba, yaitu disukai, dan memiliki. Sebaliknya, kata ditanam pada kalimat no 3 merupakan pelengkap bukan predikat. 

  



Contoh Kalimat Kompleks dan Simpleks beserta Pengertiannya | aria nugraha | 5